Kuatkan Iman, Kuatkan Imun

173

Gereja yang Berdoa.jpg

Kuatkan Iman, Kuatkan Imun

Kuatkan Iman, Kuatkan Imun

Di masa Pandemi yang sekarang sedang terjadi, banyak sekali tantangan yang kita hadapi. Mulai dari segi ekonomi, politik sosial, dan Kesehatan. Penghimbauan dari pemerintah untuk melakukan PSBB atau Pembatasan Sosial Berskala Besar mewajibkan kita untuk mematuhi protokol Kesehatan serta membatasi seluruh kegiatan mulai dari akademik di sekolah, kantor-kantor tempat orang bekerja, mall dan fasilitas umum lainnya hingga keagamaan di tempat ibadah.

Sekarang, hampir semua kegiatan kerohanian dilaksanakan secara online atau daring. Pemanfaatan teknologi ini tentunya bersifat positif karena dapat mempertemukan dan mempersatukan kita meski secara virtual atau online dalam dunia maya.

Lalu bagaimana esensi atau intisari dari misa yang seharusnya secara langsung bertatap muka hingga menjadi misa virtual dengan hosti yang imajiner? Saya mendengarkan podcast dari Pusat Pastoral KAJ yang dibawakan oleh Romo Almo, Romo Bekti, Romo Vano, dan Romo Graha di channel Youtube mereka. Banyak sekali hal yang dapat saya pelajari.
Kita tentunya harus memahami betul mengenai esensi keberadaaan misa online sebagai pengganti sementara misa tatap muka. Ada yang mengatakan misa online tidak sah karena kita tidak berada di gereja dan tuhan tidak hadir namun Romo Bekti mengutip sebuah injil, “ Sebab di mana dua atau tiga orang berkumpul dalam Nama-Ku, di situ Aku ada di tengah-tengah mereka.” – Matius 18:20.

Misa online diadakan agar kebutuhan kerohanian kita terpenuhi meskipun di masa pandemi sekarang ini. Biarpun tidak ada Tubuh Kristus, Tuhan masih beserta kita dalam merayakan misa secara online.

Muncul lagi pertanyaan, bagaimana dengan Tubuh Kristus ? Memang misa online tidak bisa memenuhi kebutuhan itu, mengingat misa online hanyalah pengganti temporer untuk misa tatap muka.

Sekarang sudah ada beberapa bagian daerah yang angka positif covidnya merendah. Beberapa gereja sudah membuka misa tatap muka dengan mempertimbangkan protokol Kesehatan, jumlah umat yang akan datang hingga kondisi demografi umatnya. Umat yang umurnya sudah tua atau mengidap sebuah penyakit yang berpotensi menjadi comorbid apabila terinfeksi dihimbau untuk tidak mengikuti misa tatap muka.

Bagaimana dengan daerah yang masih rawan akan covid?

Setelah 5 bulan lamanya merasakan misa online, kita tentu merindukan Tubuh Kristus atau hosti yang ada pada misa tatap muka. Kerinduan atas Tubuh Kristus ini didasarkan pada keinginan kita agar terasa keberadaan Yesus dalam diri kita.

Namun, kita tidak boleh memandang buruk kerinduan itu. Justru, sebaliknya kita gunakan kerinduan itu untuk menyemangatkan diri kita dan iman yang kita miliki untuk berdoa menghadirkan diri-Nya. Iman yang kita miliki merupakan anugrah dan karunia yang luar biasa dan sekaligus sebagai panduan hidup kita.

Penumbuhan iman yang kuat akan mengakibatkan kita melihat dunia dan keadaan di sisi yang baru. Pandemi ini merupakan cobaan dan badai pasti berlalu. Pemikiran seperti ini akan menumuhkan sikap optimistik yang membantu kita menghadapi situasi seperti sekarang ini.

Rasa optimisme yang tumbuh dari iman kepercayaan kita dapat menjaga kita dari virus corona ini. Optimisme dapat membantu kita meningkatkan sistem immunitas yang ada dalam tubuh kita, Seperti yang dilansir lewat kompasiana.com :

Hal ini diperkuat dengan temuan sejumlah riset yang menyimpulkan bahwa sikap optimis dapat meningkatkan imunitas secara drastis. Selain itu, jurnal ilmiah internasional yang ditulis Elsevier yang berjudul Personality and Individual Differences juga menyatakan bahwa sikap optimis berpengaruh terhadap peningkatan kualitas imunitas seluler dan mampu menekan stress tubuh.

Maka dari itu, kita perlu menekankan iman kita, percaya pada-Nya bahwa kita akan selalu dilindungi dan dijaga kesehatannya. Jauhkan diri kita dari segala pikiran negatif dan selalu berpikir positif agar sistem imun kita tidak menurun.

Penulis adalah Mahasiswa semester 1 Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga 2020