Media online Katolik harus jadi wadah untuk evangelisasi

471
Ketua Komisi Komunikasi Sosial Komsos KAJ, Pastor Harry Sulistyo
Media online Katolik harus jadi wadah untuk evangelisasi

Ketua Komisi Komunikasi Sosial Komsos KAJ, Pastor Harry SulistyoMedia online seperti web dan blog serta media sosial yang dikelola oleh orang Katolik secara individu, komunitas atau lembaga harus menjadi wadah evangelisasi dan mempromosikan nilai-nilai spiritual serta pengatahuan iman Katolik.

Hal itu disampaikan para nara sumber dalam temu blogger dan pengelola situs online  yang diadakan oleh Komisi Komunikasi Sosial Keuskupan Agung Jakarta (Komsos KAJ) di aula katedral Jakarta pada Sabtu (15/12), yang dihadiri oleh sekitar 200 peserta dari paroki-paroki se-KAJ dan juga peserta dari Keuskupan Surabaya, Keuskupan Agung Semarang, Keuskupan Bandung,  dan Keuskupan Bogor.

“Web atau blog milik orang Katolik hendaknya juga memuat nilai-nilai evangelisasi dan spiritual untuk membantu para pembaca memperkaya iman mereka,” kata Romo Harry Sulistyo, ketua Komsos KAJ dalam forum itu.

Dalam acara bertajuk ‘Menjadi Gereja satu tubuh, makin budaya menabur iman, melayani dunia maya’ Romo Harry mengatakan sangat penting bagi orang Katolik untuk menjadikan web atau blogserta juga facebook dan twitter yang mereka miliki dijadikan sarana berbagi pengalaman iman terutama dengan orang muda mengingat sebagian besar yang aktif di media online adalah orang muda.

“Kita jangan bergerak sendiri-sendiri secara sporadis dalam hal pengelolaan dunia Internet. Kita harus bersama-sama,” kata imam itu.

Pembicara lain adalah Stefanus Tay, pengelola website Katolisitas.org. Ia bersama istrinya Inggrid Listiati berbagi pengalaman cara mempromosikan nilai-nilai evangelisasi dan spiritual.

Stefanus mengatakan web atau blog Katolik perlu mengembangkan pengetahuan iman Katolik seperti yang ia lakukan  dalam web yang dikelolanya.

Ia mengakui bahwa banyak orang yang mengunjungi website-nya dan bukan hanya orang Katolik.  Bahkan ada sejumlah pembaca yang tertarik masuk Katolik setelah membaca sejumlah ajaran iman Katolik di situsnya.

Sementara itu Romo Alfonsus Widhiwiryawan SX, seorangblogger dan salah satu partisipan dalam Vatican blogger meeting 2011, menekankan pentingnya jejaring bukan hanya dengan web atau blogger lokal tapi juga dunia yang memiliki visi dan misi yang sama guna “menambah pengatahuan kita dan memperkaya iman.”

(http://indonesia.ucanews.com/)